Rabun atau Pikun?

Rabun dan pikun, mungkin tidak jauh bedanya. Yang satu menurunnya kemampuan mata buat melihat, yang satu menurunnya kemampuan otak buat mengingat. Tempatnya juga deket, kan, sama-sama di kepala. *digebukin anak kedokteran*

Jadi untuk memahami itu semua, mari kita simak kisah berikut ini:

Seorang perempuan berbaju putih (bukan kuntilanak, udah dicek kakinya masih napak) berangkat kuliah di pagi hari dengan hati gembira tralala trilili, tugas sudah beres dan kuliah hari itu hanya satu.  Dunia serasa milik berdua *apasih*. Di jalan tiba-tiba dia bertemu tiga orang temannya dan akhirnya mereka semua bersama-sama menuju gedung kuliah.

Supaya nggak repot, mulai saat ini si perempuan itu akan saya tulis sebagai “saya”.  (okok)

Cewek 2 : *baca fotokopian sesuatu dan ngomong ke Cewek 3 dan Cewek 4* “Jadi tadi keuntungan sama kekurangan DBMS itu…?”

Cewek 3 & 4 : *ngejawab*

(esaya males yah nulis jawabannya di sini *bletaked* (haha) )

Saya : *bingung karena yang diomongin itu materi nun jauh di awal semester* “Ha? Emangnya hari ini kuis, ya?”

Cewek 3 : “Loh, iya. Kamu ga tau, ta?”

Cewek 1 : *polos* “Nggak.”

Cewek 4 : “Iya hari ini itu kuis, kan bapaknya udah bilang minggu lalu?”

Saya : “Iyah? Yang benerrr?” *membatin semoga ini April Mop*

(perjalanan di lanjutkan sampai ke kelas)

Saya : *menghampiri Gizh* “Hari ini kuis, ya?”

Gizh : “Iya.” *singkat padat dan jelas*

Olala…….. (doh)

Beberapa menit kemudian datanglah si dosen tersayang sambil bawa-bawa laptop dan segepok duit kertas. Hancur hatikuuuuuuh~~~ (cry)

Somehow… saya melewati itu semua…. (okok) Cuma memang soal nomer 4 dan 5 kurang separuh karena seperti selalu kuis dengan dosen yang itu, waktunya nggak pernah cukup. (doh)

Kuis berakhir… kelas berakhir…. Saya yang masih ada perlu ke sekretariat UKM untuk ngambil surat keaktifan buat dipakai daftar beasiswa akhirnya barengan Gizh yang kebetulan juga ada perlu. Si Gizh rupanya agak dong dong waktu tadi pagi saya tanya tentang kuis. Mungkin kepalanya sedang terlalu penuh istilah macam “select” dan “delete“, jadi dia kira pertanyaan saya tadi pagi cuma memastikan saja kalau hari itu ada kuis. Sewaktu sampai di UKM, saya bercerita pada salah seorang teman yang ada di sana tentang kedodolan hari itu. Loh… si Gizh malah bilang:

“Loh, jadi kamu ga tau ada kuis?”

E gimana sih itu anak satu, kan tadi pagi saya nanya pas di kelas. (idiot)

Usut punya usut, anak satu itu udah curiga saya amnesia soal kuis waktu ngeliat status Y!M saya yang lagi latihan Quidditch bareng anak-anak IH. Tapi pas subuhnya berhubung status saya udah ganti jadi bikin tugas, dan saya juga nanya tugas sama dia, jadi dia pikir saya udah belajar dan inget tentang kuis hari itu.

Sebenernya saya heran juga. Kok bisa-bisanya saya melupakan total soal kuis hari ini. Padahal setiap ada kuis sama tugas selalu saya catat di buku agenda. (unsure)

Dan ternyata, kawan… memang sudah saya catat:

agenda kus basdat

Malam harinya padahal sudah ada firasat, bertanya-tanya kira-kira kapan kuisnya Basdat mengingat mata kuliah yang lain rata-rata sudah kuis.

Malam harinya juga saya ngerjain tugas, dan otomatis liat ke tulisan di samping kanan itu tuh, yang ada tulisannya “Tugas: Rancangan bla bla bla“.

Terus kenapa bisa itu tulisan segede gaban kagak keliatan jugaaaaa? (idiot)

This entry was posted in College, Friends

30 Responses



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge